Monday, April 12, 2010

Tranplantasi Organ si Sonywati

Wait! Biarkan saya nafas dulu sebelum menuliskan postingan kali ini.Bener-bener, saya menuliskannya dalam keadaan geli, kesel, campur gembira.Jadi ceritanya beberapa hari ini si Sonywati *bukan nama sebenarnya* handphone SE W580i kesayangan yang menemani saya satu setengah tahun belakangan ini tertimpa musibah.
Apa itu musibahnya? LCDnya yang biasanya jernih, mendadak garis-garis plus warnanya meredup. Haduuuh, saya sampai panik tingkat tinggi. Yaiyalah, secara handphone udah jadi basic need sehari-hari. Entah buat SMSan, foto-foto narsis atau iseng online YM. Gara-gara LCDnya ngebandel, saya jadi harus kirim SMS ala kebatinan. Soalnya di layarnya nggak keliatan jelas apa yang saya tulis. He he.


Oke, saya udah bisa kok nebak kelanjutan nasib Sonywati yang malang sekali ini. Pertama, saya harus membawanya ke service center. Kedua, merelakan organ-organnya dibedah dan di tranplan dengan spare part baru. Ketiga, saya harus BAYAR!!! As an ordinary jobless student college, sekarang saya harus ekstra mikir bahkan buat keluar duit seribu rupiah sekalipun. Ho ho. Kasarannya, iya saya perhitungan banget sama duit.


LCD lama ):


Saya bawa ke service center resminya, ternyata bukanya baru sore. Duh, etos kerja orang Indonesia ini gimana sih sebenernya. *ceritanya lagi emosi* Plus harus diopname dulu beberapa hari. Ogah!
Saya bawa ke salah satu counter service HP, orangnya bilang bisa ditunggu. Setelah deal harga yang cukup bikin kaki lemas. Saya menunggu dengan sabar, bak ibu yang menunggu anaknya lagi imunisasi di posyandu. Jreng..jreng...nggak sampai setengah jam, layarnya udah kinclong lagi. Yippie...! *nari hula hula*
Terus saya iseng-iseng nanyain harga jualnya si Sonywati. Langsung lemes kuadrat, harga jualnya cuma seperlima harga saya belinya. Wow!!! Dalam ilmu ekonomi ini namanya depresiasi alias penyusutan. Hebat deh, masa baru setahun setengah udah mengalami penyusutan gila-gilaan. That's why, wajar aja tiap hari keluar teknologi baru. Saya aja sampe nggak hafal sama tipe-tipe handphone. Plus lagi nge-booming juga kan para Blackberry User di berbagai kalangan, khususnya remaja. Nggak ah, saya nggak mau ikut-ikut pakai BB. Selain nggak sanggup ngasih makan *isi pulsa* juga biasa deh, saya kan setia dan idealis. Haha.

Baiklah Sonywati, aku berjanji nggak akan mengulangi lagi kelakuanku.Yaitu membawamu mandi buat nyetel MP3 dan nyanyi-nyanyi. Emang insiden awalnya sih selain sering kehujanan, juga udah dua kali kesiram air pas mandi. Coba si Sonywati ini waterproof ya.
Kayaknya habis gini bakal sepi deh kamar mandinya, apa sekalian aja pasang stereo set di kamar mandi. Jadi kan enak, nggak perlu bawa-bawa HP. :D

Saya punya histori banyak deh sama si Sonywati ini. Belinya pas awal-awal kerja di Deteksi, ngumpulin uang gajian tiap bulanan. Rasanya seneng punya barang murni hasil jerih payah. :D Plus saya nggak sanggup kehilangan ratusan kontak, inbox SMS, foto-foto dan banyak banget laaah. Jangan sakit lagi ya Son... (;

3 comments:

  1. eh itu fotonya sapa di lcd ? *giggle* salam ya :p

    kamu tuh ya kok aneh, mandi2 pake dengerin musik lewat hp. Mbok ya sekalian di kamar mandi dipasangin radio dan speaker, hahahaha ...

    semoga hpnya sehat wal afiat ya :D

    ReplyDelete
  2. sepi lho mbak kalo mandinya nggak pake musik. mengalami kehampaan. hehehhe. :D
    ini lagi minta home theatre di kamar mandi sama papa. ye ye ye. hahaha.
    amien, i can'i live with her. *LOL*

    ReplyDelete
  3. hahaha, aku juga pernah tuh sama Nokiawati, mendadak layar blank, cuman audionya doang yang jalan. Dua kali terjadi kaya gitu, sebelum akhirnya ku-"rumahsakitkan" di dealer Nokia, biaya service 200 ribu sekian. Emang udah lama sih, dan aku tuh kadang suka nggak kira-kira kalo make henpon.. abuse banget :)). Kalo bisa ngomong mungkin udah jejeritan kali tuh henpon :D

    ReplyDelete