Saturday, January 2, 2010

My New Baby Was Born


Tahun baru sudah lewat, alhamdulillah sih dengan damai. Tanpa kebisingan suara mesin ataupun asap motor. Yup, secara saya cuma di rumah aja ndak kemana-mana. Ada yang baru di tahun 2010 ini. Yeah, semua orang boleh lah bikin resolusi, keinginan, mimpi, bla bla bla. Monggo saja. :) Saya juga punya yang baru, taraa...saya sedang dalam proses bikin scrapbook. Emang dari jaman-jaman SMP dulu saya suka sekali dengan scrapbook. Nah, kalau biasanya scrapbook jadi proyek pribadi saya maka kali ini insya allah bakal jadi proyek berdua. (: Senangnya, secara gitu kan saya ini nggak punya kemampuan berlebih. Nulis aja pas-pasan. Sekarang saya punya asisten pribadi buat ngegambarin dan ngasih-ngasih ilustrasi. Kayaknya emang penulis dan grafis adalah kombinasi yang tepat. Hahaha. *BanggaSamaDiriSendiri*
Kalau dibilang handmade, memang scrapbook ini hampir seratus persen asli buatan tangan. Mulai dari motong-motongin kertas sampe ngelubangin cover yang tebel. Yang kayaknya semua dikerjain sama kamu, dengan saya sebagai penggembira. He he. Kecuali bagian ngasih spiralnya, saya serahkan sama mbak-mbak potokopian di deket sekolah saya SMA dulu.



Dan menyambung tulisan saya tentang episode membaca, setelah analogi saya berakhir dengan meletakkan buku tersebut, sekarang saya memang sudah memutuskan memulai cerita dengan buku yang benar-benar baru. Bukan menulis cerita saya di sebuah buku bekas. Karena buat saya, kamu berhak mendapat lembaran-lembaran baru yang masih bau pabrik kertas untuk ditulisi bersama saya.
Sebenernya rencana launching scrapbook ini tanggal 1 Januari kemarin, berhubung banyak halang rintang di malem tahun baru yang berwujud makhluk-makhluk malam, He he, jadi rencana itu masih kepending.
Ekspekstasi saya nih
scrapbook bakal jadi proyek jangka panjang yang menyenangkan. Ibarat punya bayi, saya kudu pinter-pinter bikin jadi bagus. Semua bergantung di tangan saya dan kamu lho! (:
Omong-omong awalnya saya nggak sabar pengen nih buku cepet-cepet di jilid spiral, kabar gebleknya sekarang saya malah bingung mau nulis apa. Masih nggak pede aja. Takut tulisan saya jelek atau malah aneh. Hoho.Kan nggak asyik kalau saya ngerusakin proyek mulia ini dengan kebegoan saya yang tingkat tinggi.


Diluar konteks, semaleman ini saya keasyikan baca buku, nulis-nulis, nge-tweet, dan blogwalking. Yeah, kemampuan multitasking bicara. Dan saya menemukan dua hal yang menarik, pertama blog teman saya si Marina. Saya salut dengan salah satu postingannya dimana dia bisa dengan jujur dan lugas bicara tentang lelaki yang dia sukai. Tidak mudaaahhh buat saya. *gelenggelengkepala* Jempol buat Marina. Saya mau dong belajar dari kamu. (:
Kedua, saya baca blog milik author buku Iluminasi yang saya baca semaleman ini yaitu mbak Lisa Febriyanti. Rupanya dia memang penggemar puisi dan sastra seperti saya. Ah, jadi kangen nulis dengan bahasa sastra nih. Hoho.

4 comments:

  1. hohoho, berhubung dalam proses membuat saya merasa banyakan porsi saya.
    jadii...
    dalam mengisi saya serahkan kepada anda...
    hahahahahahaha...
    asiikk... asiikkk...

    ReplyDelete
  2. saya? anda? =.="
    iki opo toh? pelajaran bahasa indonesia???

    ReplyDelete
  3. jederrr.. kokk namaku dibawa-bawa disinii dettt.. kyaaa!! sampe dilink-in segala.. ckckk ckkk..

    dasarr.. gak ijin2 nihh.. hehe. emang aku terlalu jujur ya ngomongnya? maklum saya orang yang to the point dan blak-blakan hehe.

    ReplyDelete
  4. hahaaa...gapapa kali. biar makin eksis.
    tuhkan beneran sama faisal, kemaren2 ndak mau ngaku..hohoo.. palsu thok. :D

    ReplyDelete