Friday, December 25, 2009

After Bali Summer Holiday

Yippie yippie yaiyy....
Senang riang gembira ria...tepat hari ini seminggu yang lalu saya habis liburan ke Bali sama temen-temen kantor a.k.a para kru DetEksi Jawa Pos.
Senang dong, setelah kerja rodi tanpa ampun mulai dari DBL sampai DetCo, saya benar-benar merindukan aroma liburan. Dateng juga deh hari liburan yang ditunggu-tunggu. Meskipun cuma bentar banget, yang kalau kata temen-temen "liburan bagai ilusi". He he. Kurang puas sih! Kurang banget, secara gitu kan, cuma dua hari semalem. Pengennya seminggu gitu di Bali. :D Sedikit review ah, semua kegilaan dan kebodohan di Bali.

18/12 : berangkat malem habis layout. masi sempet-sempetnya saya garap share, untung aja artisnya si Oxcel langsung ngangkat telepon. Huaaa..tenkiuu sayang. :) setengah jam kebut naskah langsung kelar. berangkatnya rame-rame naik bis, iya dong, kalau naik motor dijamin masuk angin. saya duduk bertiga, sama mbak hilda yang ngabis-ngabisin tempat, plus mbak puter yang kepenyet dengan indahnya sama kita berdua. sepanjang riwayat naik bis, baru kali ini saya mual-mual mabuk darat. ck ck. nggak banget deh. untung aja si arthur sigap ngasi obat, saya langsung tidur pulas.

19/12 : sip! nyampe juga di Bali. pagi-pagi makan di rumah makan soka trus kecek-kecek maen aer. sok-sokan film India pakai ngelakuin adegan di kejar ombak. haha. basah-basahan di pagi hari. Secara nggak mandi dan malas mandi. Acara lanjut belanja di pasar Sukowati. Ini nih yang saya suka, belanja blusukan dan tawar-menawar harga. Seneng rasanya bisa mengintimidasi para penjualnya. Haha. Kebiasaan buruk. Liat-liat aneka barang dicantolin kok saya malah bingung dan pusing beli apa. Yaudah, beli seingetnya aja. Kelar belanja kita check in di Bali Summer Hotel. Well, hotel yang sekarang letaknya lebih deket ke Kuta dibanding yang tahun lalu. Saya sekamar sama si Hilda Bika. Masuk kamar udah berebut mandi, abis mandi poto-potoan nggak jelas. Emang dasar dua-duanya narsis jaya.

Ready for dinner. Yaiiyy, kayak tahun lalu kita makan malam di Jimbaran. Pantai pantai! Sebelum makan ada kompetisi antar sie dulu. Dengan segala kebegoan, anak-anak pemberitaan+editor juara dua lomba balap karung plus juara satu pop group. Baru kali ini kan bisa liat pak Koko editor saya yang sableng nyanyi sambil joget-joget. Hakaka. Makan malamnya dahsyat, aneka macam seafood tumplek blek di depan mata. Alhamdulillah. :) Ngerasa romantis nggak pada tempatnya. Secara gitu kan candle light dinner, di tepi pantai, desiran ombak, langit berbintang, dress berkibar-kibar. Hoho. Teteup ada yang kurang. :D

20/12 : yup, masih tengah malam tapi sudah ganti hari. Setelah mengarak si Yahya dari depan Centro sampai hotel dan berakhir diceburin ke kolam renang, semua langsung masuk kamar masing-masing. Di pinggir kolam tinggal saya, Hilda, Pito, Deddy, Barel, dan Rombong. Dari sinilah terjadi kebodohan yang berlanjut sampai besok-besok. Ceritanya mas Pito nawarin saya minuman dalam botol Aqua. Saya sih udah moh-moh nggak mau. Dia ngeyakinin kalau minuman itu halal, non-alkohol. Icip dikit boleh deh! Saya minum seteguk. Rasanya pepsi blue, cuma ada kayak potongan-potongan kecil benda-entah-apa-itu-namanya. Hilda malah minum dua tegukan yang lumayan banyak. Iyalah, dia onta doyan minum. Hehe. Habis minum, mas Pito bikin pengakuan dosa. Dia bilang, pepsinya dicampurin semacam jamur pemicu rasa bahagia. Mirip efek ganja gitu. Omigot! Bagus ya, saya jadi harap-harap cemas sama reaksinya. Karena nggak ngantuk, saya sama Hilda nyeret paksa mas Barel buat nemenin kita menyusuri jalanan Kuta. Nggak tahu kenapa, nafsu makan saya mendadak gila-gilaan. Habis mampir di KFC, terus kita nongkrong di McD depan Kuta. Sambil nyamil burger, kentang, dan segelas coke. Great! Itu camilan di dini hari. Pantes aja pipi saya makin lebar dimana-mana.

Habis makan kita balik hotel dengan saya yang asyik teleponan.Sempet kena gerimis dikit sih. Ternyata selain sama-sama berbakat cunihin dan narsis, saya dan Hilda sama-sama cemen masalah gelap-gelapan. Yang ada sampai kamar kita berdua teriak-teriak sendiri. Minta ampun deh sama paranaoidnya kita. Saya masih sibuk teleponan, sementara di atas kasur si Hilda meracau dan ketawa nggak karuan. Saya juga sih, entah kenapa saya merasakan euforia berlebihan. Sampai-sampai dengan bangga, kita berdua mengklaim diri sakit jiwa akut. Jam setengah lima pagi baru kita berdua bisa tidur. Bangun-bangun udah setengah sepuluh. Padahal jadwal check out jam 10. Secara belom beres-beres, mandi, dan sarapan. Yaudah, secepat kilat kita nyusulin temen-temen yang udah duluan di lobi. Ho ho. Dan kejadian dua cewek berjilbab minum mushroom Bali sudah tersebar dengan cepet. Berasa artis aja, ngejawab pertanyaan yang mayoritas kayak gini, "gimana rasanya fly?" Asem deh si Ivan Handono Kalpito.

Hari terakhir di Bali kita bebas ngapa-ngapain. Kalau tahun lalu saya memilih nyusurin jalanan Kuta sambil jalan kaki, tahun ini saya pengen nyoba sewa motor. Ternyata yang lain juga seide. Jadilah kita berbonceng-boncengan. Habis dari Joger, saya dan beberapa temen lanjut ke Dreamland. Sebenernya sih saya nggak terlalu interest kesana, dulu sudah pernah soalnya. Tapi demi sebuah misi mulia mau juga deh saya kesana. Meskipun ada yang khawatir pacarnya marah. He he. Ampun deh! Maap yak diculik bentar sapinya. =P
Ternyata saya nggak nyesel ke Dreamland. Still a very beautiful beach like before. Pantainya masih bersih dan biru. Kloter pertama yang kesana saya, Hilda, Arthur, Yahya, Pito, Hakim, Deddy. Maunya saya cuma duduk-duduk di pasir pantai aja, tapi dengan ganasnya saya diangkat dan dilempar ke laut. Nasib si Hilda juga nggak jauh beda sama saya. Huhu. Basah kuyup sudah. Secara nggak bawa baju ganti.

Dreamland jadi akhir perjalanan di Bali tahun ini. Saya yakin teman saya Hilda merasa inilah tempat hebat dengan momen hebat. He he. Kalau saya sih, tempatnya doang yang hebat. Hahaha. Back to Surabaya dengan badan pegel-pegel akibat terlalu hiperaktif selama liburan. Well, nice holiday. Wanna go there again, someday. :')

Omong-omong soal mushroom Bali, saya baru browsing dan ada indikasi jamur ini lebih bahaya daripada ganja. Waduh! Nggak papa deh, cukup sekali saja ngerasain yang begitu. Kalau mau baca tentang jamur ini bisa klik disini.

2 comments:

  1. aih senangnya yang habis liburan.. :)
    Oh ya, happy New Year ya darling..

    ReplyDelete
  2. hehe..iya mbak...alhamdulillah bisa liburan biarpun bentar :) happy nu year juga. taun baru kemana?

    ReplyDelete